Sabtu, 08 Desember 2012

Peranan Guru Dlm Pengembangan Motorik Anak


“PERANAN GURU DALAM MENGEMBANGKAN MOTORIK ANAK”

562270_244450615664018_1915975776_n.jpg
Makalah ini disusun guna memenuhi tugas mata kuliah “MPK motorik halus dan kasar”
Dosen Pengampu : Dra.Hj.Arifah Imtihani

Disusun Oleh :
1.     Khotijah Zahriah     NIM  11170201
2.     Imelda Yuliana        NIM  11170123
3.     Nurkhayati               NIM  11170146




S – 1 PENDIDIKAN ANAK USIA DINI (PAUD)
STPI  BINA INSAN MULIA YOGYAKARTA
TH AKADEMIK 2012/2013


i

KATA PENGANTAR


Assalamu’alaikum Wr. Wb.

     Ba’da salam semoga Alloh SWT melindungi kita semua, Amien Ya Robbal’alamien. Segala puji dan rasa syukur kehadirat Alloh SWT yang senantiasa melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya kepada kami sehingga terselesaikannya makalah “Peranan Guru Dalam Mengembangkan Motorik Anak” sebagai tugas yang diberikan oleh Dosen pengampu : Ibu Dra.Hj. Arifah Imtihani.

     Dengan adanya makalah ini, kami merasa termotivasi untuk belajar dan mengoreksi diri segala sesuatu yang berkaitan dengan tugas dan profesi kami sebagai tenaga pendidik anak usia dini (AUD). Tersusunnya makalah ini, kami mengumpulkan dari beberapa sumber maupun referensi yang mendukung sehingga sekaligus sebagai pembelajaran kami untuk meraih dan mewujudkan cita-cita sebagai guru masa depan yang kreatif dan professional di era globalisasi ini.

     Hakikat hidup selain ibadah adalah mengejar impian dan cita-cita, dengan impian dan cita-cita seseorang memiliki semangat. Bila ada sesuatu yang ingin dicapai, hidup akan terasa semakin bergairah. Maka carilah impian hidup kamu sekalian dan bekerja keraslah untuk mencapainya.

     Wahai kawanku..marilah kejar cita-cita dan impian itu dengan semangat belajar yang tinggi. InsyaAlloh, STPI BINA INSAN MULIA YOGYAKARTA sebagai ajang pendidikan dan pelatihan akan mewujudkan apa yang kita semua cita-cita dan inginkan.

     Akhirul kalam, kami ucapkan banyak terimakasih dan semoga makalah ini merupakan salahsatu makalah yang menjadi titik terang bagi kita semua dalam menghadapi kasus maupun permasalahan terhadap anak didik yang menghantarkan kita menuju tenaga pendidik profesional maupun berkualitas untuk bangsa dan Negara ini.

Jazakumulloh khoiron katsiron, Billahi Taufik Wal Hidayah.
Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

                                                                                                                Purworejo, Oktober 2012

                                                                                                                            Tim Penyusun
ii
DAFTAR PUSTAKA



-Http : // www.google.com
-Majalah Suara ‘Aisyiyah No. 7 Th Ke-88 Juli 2011
-Pendidikan Karakter Sejak Dini ( Disdukcapil Kabupaten Purworejo 2006 )
-Materi Pokok PGTK, Metode Pengembangan Sosial Emosional





























11
BAB III

PENUTUP

A.  KESIMPULAN
Guru mempunyai peran sentral untuk mengimplementasikan kurikulum yang tersedia. Ada dua peran utama yang harus dikuasai guru,Pertama sebagai pengembang kemampuan akademik siswa tentang nilai-nilai sebagai basis pembentukan karakter, Kedua sebagai pengembang kemampuan afektif agar siswa mampu menyerap nilai-nilai sehingga menjadi sifat,sikap,dan perilaku. Secara umum bentuk kerjasama orangtua dengan guru dikelompokkan menjadi dua,yaitu formal dan informal. Sedangkan bentuk perluasannya adalah sebagai berikut :
1.      Guru mengadakan dialog dan pertemuan dengan orangtua.
2.      Guru dapat melibatkan orangtua dalam pengambilan keputusan yang berkenaan dengan usaha mendukung perkembangan anak.
3.      Guru dapat melakukan kunjungan ke rumah anak didik.
Faktor pendukung,   1. Orangtua peduli akan pendidikan anak.
                                  2. Sekolah bersifat terbuka menerima masukan orangtua.
Faktor penghambat,  1. Orangtua sibuk bekerja.
                                  2. Guru kurang dapat mengomunikasikan perkembangan
                                      anak.
B.  SARAN
Dari kesimpulan diatas, penulis dapat menyampaikan beberapa saran :
1.      Agar tenaga pendidik menyadari dan melaksanakan tugas dan peranannya sesuai dengan kurikulum yang berlaku.
2.      Agar diantara tenaga pendidik dan orangtua anak didik terjalin komunikasi sehat dan efektif.
3.      Lembaga Pendidikan memberikan peluang dan anjuran kepada orangtua untuk menyampaikan saran maupun kritikan yang membangun.
4.      Agar tenaga pendidik menjadi pengayom anak didik secara keseluruhan tanpa  perbedaan.                                                          10
      
BAB I
PENDAHULUAN
A.  Latar Belakang
Kunci pertama dalam mengarahkan pendidikan dan pembelajaran anak didik dalam suatu lembaga pendidikan adalah terletak pada seorang pendidik. Pendidik akan berhasil dalam mengembangkan pembelajarannya apabila mengenal anak didik melalui pribadi anak itu sendiri, lingkungan, dan keluarga.
Mulai bergaul dengan anak, guru akan dapat mengetahui pribadi, sifat-sifat, ciri-ciri, kemampuan, dan kesusahan. Semakin banyak bergaul, semakin mengerti tentang pribadi anak. Guru dapat menjadi teman dekat dan orangtua bagi anak didiknya serta memecahkan masalah bila mengenal anak dan mengerti, ikut merasakan masalah anak.
Peranan guru adalah mengembangkan dan memelihara aturan atau disiplin dalam kelas. Dalam masa usia dini, anak membutuhkan perkembangan motoriknya secara optimal. Hal ini sangat membutuhkan peran guru dalam pengembangan motoriknya di lingkungan lembaga pendidikan tempat anak diasah,asih, dan asuh. Keterlibatan orangtua dan guru sangat mendukung optimalisasi perkembangan motorik anak.
Dengan peran utama kedua pihak, akan terbentuk anak yang aktif dan kreatif serta kecerdasan otak juga akan terstimulan secara nyata. Perkembangan motorik anak yang baik, secara otomatis juga akan berpengaruh dengan perkembangan syaraf otak anak tersebut. Sumber data perkembangan anak dapat kita lihat melalui :
1.                  Orangtua
2.                  Anak sendiri
3.                  Lingkungan
4.                  Guru


 1
B.  Tujuan Penyusunan Makalah
1.      Agar mahasiswa memahami dan mengerti peranan utama seorang tenaga pendidik dalam suatu lembaga untuk dijadikan acuan kesuksesan sebagai guru.
2.      Kegiatan mandiri mahasiswa untuk mencari sumber-sumber maupun referensi lain yang menunjang materi mata kuliah.
3.      Tujuan utama adalah memenuhi tugas mata kuliah MPK motorik halus dan kasar dengan Dosen Pengampu : Dra.Hj.Arifah Imtihani.
C.  Perumusan Masalah
Dapat kami rumuskan masalah sebagai berikut :
1.      Apakah perkembangan motorik AUD itu?
2.      Mengapa perkembangan motorik merupakan perkembangan tecepat AUD?
3.      Faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi motorik anak?
4.      Apa peranan guru dalam perkembangan motorik anak?
D.  Batasan Masalah
Kami memperoleh batasan-batasan masalah materi yaitu :
1.      Perkembangan motorik anak merupakan perkembangan tercepat AUD
2.      Faktor-faktor yang berpengaruh terhadap perkembangan motorik anak
3.      Peranan guru dalam perkembangan motorik AUD
4.      Menjadi guru sukses dalam pendidikan dan pembelajaran
E.   Sistematika Penyusunan Makalah
Halaman Judul
Kata Pengantar
Daftar Isi
BAB I PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang Masalah
B.     Tujuan Penyusunan Makalah
C.     Perumusan Masalah
D.    Batasan Masalah
E.     Sistematika Penyusunan Masalah
2
BAB II PEMBAHASAN
A.    Pengertian perkembangan motorik AUD
B.     Faktor-faktor yang berpengaruh dalam perkembangan motorik anak
C.     Peranan guru dalam perkembangan motorik anak
D.    Menjadi guru berhasil dan sukses dalam pendidikan dan pembelajaran
BAB III PENUTUP
A.    Kesimpulan
B.     Saran
DAFTAR PUSTAKA



















3
BAB II
PEMBAHASAN

A.  Pengertian perkembangan motorik AUD
Masa anak usia dini (AUD) adalah masa dimana perkembangan fisik dan kemampuan anak berlangsung dengan sangat cepat, salahsatu perkembangan yang sedang berlangsung pada diri anak adalah motoriknya. Perkembangan motorik ini erat hubungannya dengan perkembangan kemampuan anak lainnya seperti kognitif dan social emosional anak. Proses tumbuhkembang kemampuan motorik anak berhubungan dengan proses tumbuhkembang kemampuan gerak anak.
Perkembangan kemampuan motorik anak akan dapat terlihat jelas melalui berbagai gerakan dan permainan yang dapat mereka lakukan. Oleh karena itu peningkatan ketrampilan fisik anak juga berhubungan erat dengan kegiatan bermain yang merupakan aktifitas utama anak. Semakin kuat dan terampilnya bergerak seorang anak membuat anak senang bermain dan tak lelah untuk menggerakkan seluruh anggota tubuh untuk bermain. Pergerakan anggota tubuh anak saat bermain mempunyai banyak manfaat pertumbuhan aspek kemampuan anak seperti kognitif, social dan emosional serta berperan penting pula untuk menjaga kesehatan tubuh anak.
Anak akan dapat tumbuh dengan wajar dan normal, jika alam sekelilingnya cukup sehat dan pemeliharaannya cukup baik. Sehingga pada anak akan terlihat perubahan dalam ukuran bagian jasmaniahnya, hal itu seiring bertambahnya umur. Selain itu bidang rohani akan terjadi perubahan berfikir, mengikuti dan berkehendak akan sesuatu sejajar dengan pertumbuhan jasmani.
Pelatihan gerak dan kegiatan fisik merupakan elemen yang sangat penting dalam pengembangan sosial anak sesuai dengan fase pertumbuhan dan perkembangan maka seorang anak akan melewati fase perubahan dan peningkatan gerak yang cepat. Hal ini juga berguna saat anak bermain dengan teman sebayanya akan didapat anak berkepemimpinan, kompetisi, dan penyelesaian masalahnya.

4

Pengalaman bermain harusnya menjadi elemen penting dalam program kegiatan perkembangan anak usia pra sekolah. Kurangnya pengalaman bermain dan atau kesempatan berpartisipasi dalam salahsatu kegiatan fisik dapat memperlambat pertumbuhan baik fisik maupun intelektual anak. Bermain merupakan tuntutan dan kebutuhan bagi anak usia dini (AUD) dan melatih perkembangan fisik motorik. Bermain berfungsi bagi anak untuk dapat meningkatkan perkembangan koordinasi gerak tangan, kemampuan anak menggerakkan jari tangan.
Salahsatu pembelajaran anak usia dini (AUD) adalah guru berupaya melatih perkembangan motorik anak dengan menggunakan model pembelajaran yang berbeda-beda. Melatih perkembangan motorik anak tidak dapat dipaksa tetapi harus mengadu pada minat dan kebutuhan anak. Melatih perkembangan motorik anak usia dini (AUD) dapat dilakukan dengan berbagai bentuk permainan termasuk bermain plastisin, meremas kertas, meronce, mewarnai gambar, nyanyi dan tepuk,dll.
B.  Faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan motorik anak
Ada beberapa factor berpengaruh terhadap perkembangan motorik anak, yaitu :
1.      Kematangan, kemampuan anak melakukan gerakan motorik sangat ditentukan oleh kematangan syaraf yang mengatur gerakan tersebut. Pada waktu anak dilahirkan syaraf-syaraf yang ada dipusat susunan syaraf belum berkembang dan berfungsi sesuai dengan fungsinya, yaitu mengontrol gerakan-gerakan motorik. Pada usia lebih kurang 5 th, syaraf-syaraf ini sudah mencapai kematangan dan menstimulasi berbagai kegiatan motorik. Otot-otot kasar mengontrol gerakan motorik kasar, seperti berjalan, berlari, melompat dan berlutut, berkembang lebih cepat bila dibandingkan dengan otot-otot halus yang mengontrol kegiatan motorik halus seperti menggunakan jari-jari tangan untuk menyusun puzzle, memegang pensil atau gunting, membentuk dengan plastisin atau tanah liat dan sebagainya.

5
2.      Urutan
Pada usia 5 th anak telah memiliki kemampuan motorik yang bersifat kompleks yaitu kemampuan untuk mengkoordinasikan gerakan motorik dengan seimbang seperti berlari sambil melompat mengendarai sepeda.

3.      Latihan
Beberapa kebutuhan anak usia dini yang berkaitan dengan pengembangan motoriknya perlu dilakukan latihan dengan bimbingan guru. Banyak latihan motorik kasar maupun motorik halus. Kebutuhan untuk bergerak dan kebutuhan untuk mengungkapkan perasaan terdapat pada tiap insane sejak dilahirkan. Kedua kebutuhan tersebut dapat disalurkan dengan bermain melalui program pelatihan gerakan bagi AUD.

4.      Motivasi
Motivasi yang datang dari dalam diri anak perlu didukung dengan motivasi yang datang dari luar. Misalnya dengan memberikan kesempatan pada anak untuk melakukan berbagai kegiatan gerak motorik serta menyediakan berbagai sarana dan prasarana yang dibutuhkan anak. Pengaruh kesempatan dan kebebasan anak untuk bergerak pada usia muda mengandung implikasi terhadap pentingnya perkembangan ketrampilan gerak anak. Kurangnya kesadaran orang dewasa termasuk guru-guru akan hal ini mengakibatkan langsung terhadap berkurangnya keuntungan yang dapat diperoleh, terutama untuk mencegah pengaruh yang menghambat tumbuhkembang anak secara keseluruhan.

5.      Pengalaman
Perkembangan gerakan merupakan dasar bagi perkembangan berikutnya. Latihan dan pendidikan gerak pada anak usia dini lebih ditujukan bagi pengayaan gerak, pemberian pengalaman yang membangkitkan rasa senang dalam suasana riang gembira anak.



6
Motorik merupakan perkembangan pengendalian gerakan tubuh melalui kegiatan terkoordinir antara susunan syaraf, otot, dan spinal cord ( Endah, 2008 ).
Usia emas dalam perkembangan motorik adalah “Middle Childhood” atau masa anak-anak. Pada usia ini kesehatan fisik anak mulai stabil. Pendekatan seni dalam pembelajaran mendukung perkembangan motorik halus anak seperti menggambar dekoratif. Adapun perkembangan motorik meliputi kasar dan halus. Dalam perkembangan anak biasanya kemampuan motorik kasar lebih dahulu berkembang daripada kemampuan motorik halaus.
C.  Peranan guru dalam perkembangan motorik anak
Guru sangat mempengaruhi perkembangan anak dalam proses identifikasi. Guru yang berhasil adalah guru yang mengenal anak melalui pribadi anak itu sendiri, lingkungan dan keluarga. Dalam menyampaikan pembelajaran, guru wajib :
1.      Memahami pribadi anak,
a.       Penampilan fisik, apakah ada cacat tubuh?
b.      Motorik lemah/kuat
c.       Emosionalitas : mudah tersinggung, menangis, marah, tertutup, agresif, terbuka.
d.      Cara berbicara.
   Mulai bergaul dengan anak, guru akan dapat mengetahui pribadi, sifat-sifat, ciri-ciri, kemampuan dan kesusahan.Semakin banyak bergaul, semakin mengerti tentang pribadi anak.
2.      Mengenal lingkungan keluarga anak

Guru perlu mengetahui latar belakang kehidupan anak. Rumah dan keluarga adalah lingkungan hidup pertama, anak memperoleh pengalaman-pengalaman pertama yang mempengaruhi jalan hidupnya. Lingkungan hidup pertama yaitu keluarga yang memberi tantangan pada anak supaya dapat menyesuaikan terhadap lingkungan hidupnya.



7

3.      Mengenal dunia disekitar anak/lingkungan

Lingkungan adalah segala sesuatu yang ada diluar kita. Pengaruh lingkungan terhadap anak dapat dibagi menjadi dua :
a.       Pengaruh lingkungan yang disengaja : pendidikan, pengajaran.
b.      Pengaruh lingkungan yang tidak disengaja : ini diterima oleh setiap orang dari lingkungan yang hidup iklim dan kebiasaan-kebiasaan.
Guru harus mengetahui bahwa salahsatu factor yang mempengaruhi perkembangan anak adalah lingkungan. Beberapa hal yang dapat dilakukan guru dalam mengembangkan motorik anak :
-Menentukan kegiatan bermain yang terencana sesuai tujuan yang hendak dicapai.
-Menyediakan alat permainan yang aman dan sesuai tahapan usia.
-Memantau kegiatan bermain anak agar terjalin kerja sama antar anak.
-Keselarasan antara materi permainan dengan tema sesuai standar kompetensi anak usia dini.
-Mengetahui bahwa perkembangan motorik anak selaras dengan perkembangan otot-otot syaraf lain.
-Mengadakan kegiatan yang bervariasi, kreatif, dan inovatif.





8
D.  Menjadi guru berhasil dan sukses dalam pendidikan maupun pembelajaran

Guru harus mampu membangun pribadinya sebagai figure idola anak didik, sumber referensi kepribadian anak didik. Untuk itu guru harus mampu berperan sebagai inspirator, motivator, serta konselor dalam proses pembentukan pribadi anak didik.

˃˃ Sebagai inspirator, pribadi guru harus mampu menebarkan sikap dan perilaku yang menginspirasi anak didik untuk bersikap dan berperilaku seperti gurunya.

>> Sebagai motivator, pribadi guru harus mampu menjalarkan semangat dirinya sehingga terbentuk motivasi tinggi.

>> Sebagai konselor, guru harus mampu menampung kegelisahan dan keluh kesah anak didik sehingga mereka merasa nyaman bersama gurunya dalam memecahkan masalah.

Beberapa sifat yang perlu dibangun guru :

“Sikap tenang, teguh dan tegas, rajin dan kuat, gembira, simpati, hangat, waspada, terbuka dan adil, toleran, kompeten. “

Bila sifat-sifat tersebut dimiliki seorang guru maka ketika dia berkomunikasi dengan anak didiknya, sifat tersebut akan mewarnai sikap dan perilakunya sehingga mengalirkan energy kepada anak didik untuk meneladaninya.





9
DAFTAR ISI
Halaman Judul……………………………………………………………………………i
Kata Pengantar…………………………………………………………………………..ii
Daftar isi………………………………………………………………………………...iii
BAB I PENDAHULUAN………………………………………………………………..1
A.    Latar Belakang Masalah………………………………………………………….1
B.     Tujuan Penyusunan Makalah……………………………………………………..2
C.     Batasan Masalah………………………………………………………………….3
D.    Sistematika Penyusunan Makalah…………………………................................3
BAB II PEMBAHASAN………………………………………………………………...4
A.    Pengertian perkembangan motorik anak………………………………………...4
B.     Faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan motorik anak……………….5
C.     Peranan guru dalam mengembangkan motorik anak……………………………7
D.    Menjadi guru berhasil dan sukses dalam pendidikan maupun pembelajaran…...9
BAB III PENUTUP……………………………………………………………………..10
A.    Kesimpulan……………………………………………………………………...10
B.     Saran…………………………………………………………………………….10
DAFTAR PUSTAKA………………………………………………………………......11

“PERANAN GURU DALAM MENGEMBANGKAN MOTORIK ANAK”

562270_244450615664018_1915975776_n.jpg
Makalah ini disusun guna memenuhi tugas mata kuliah “MPK motorik halus dan kasar”
Dosen Pengampu : Dra.Hj.Arifah Imtihani

Disusun Oleh :
1.     Khotijah Zahriah     NIM  11170201
2.     Imelda Yuliana        NIM  11170123
3.     Nurkhayati               NIM  11170146




S – 1 PENDIDIKAN ANAK USIA DINI (PAUD)
STPI  BINA INSAN MULIA YOGYAKARTA
TH AKADEMIK 2012/2013


i

KATA PENGANTAR


Assalamu’alaikum Wr. Wb.

     Ba’da salam semoga Alloh SWT melindungi kita semua, Amien Ya Robbal’alamien. Segala puji dan rasa syukur kehadirat Alloh SWT yang senantiasa melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya kepada kami sehingga terselesaikannya makalah “Peranan Guru Dalam Mengembangkan Motorik Anak” sebagai tugas yang diberikan oleh Dosen pengampu : Ibu Dra.Hj. Arifah Imtihani.

     Dengan adanya makalah ini, kami merasa termotivasi untuk belajar dan mengoreksi diri segala sesuatu yang berkaitan dengan tugas dan profesi kami sebagai tenaga pendidik anak usia dini (AUD). Tersusunnya makalah ini, kami mengumpulkan dari beberapa sumber maupun referensi yang mendukung sehingga sekaligus sebagai pembelajaran kami untuk meraih dan mewujudkan cita-cita sebagai guru masa depan yang kreatif dan professional di era globalisasi ini.

     Hakikat hidup selain ibadah adalah mengejar impian dan cita-cita, dengan impian dan cita-cita seseorang memiliki semangat. Bila ada sesuatu yang ingin dicapai, hidup akan terasa semakin bergairah. Maka carilah impian hidup kamu sekalian dan bekerja keraslah untuk mencapainya.

     Wahai kawanku..marilah kejar cita-cita dan impian itu dengan semangat belajar yang tinggi. InsyaAlloh, STPI BINA INSAN MULIA YOGYAKARTA sebagai ajang pendidikan dan pelatihan akan mewujudkan apa yang kita semua cita-cita dan inginkan.

     Akhirul kalam, kami ucapkan banyak terimakasih dan semoga makalah ini merupakan salahsatu makalah yang menjadi titik terang bagi kita semua dalam menghadapi kasus maupun permasalahan terhadap anak didik yang menghantarkan kita menuju tenaga pendidik profesional maupun berkualitas untuk bangsa dan Negara ini.

Jazakumulloh khoiron katsiron, Billahi Taufik Wal Hidayah.
Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

                                                                                                                Purworejo, Oktober 2012

                                                                                                                            Tim Penyusun
ii
DAFTAR PUSTAKA



-Http : // www.google.com
-Majalah Suara ‘Aisyiyah No. 7 Th Ke-88 Juli 2011
-Pendidikan Karakter Sejak Dini ( Disdukcapil Kabupaten Purworejo 2006 )
-Materi Pokok PGTK, Metode Pengembangan Sosial Emosional





























11
BAB III

PENUTUP

A.  KESIMPULAN
Guru mempunyai peran sentral untuk mengimplementasikan kurikulum yang tersedia. Ada dua peran utama yang harus dikuasai guru,Pertama sebagai pengembang kemampuan akademik siswa tentang nilai-nilai sebagai basis pembentukan karakter, Kedua sebagai pengembang kemampuan afektif agar siswa mampu menyerap nilai-nilai sehingga menjadi sifat,sikap,dan perilaku. Secara umum bentuk kerjasama orangtua dengan guru dikelompokkan menjadi dua,yaitu formal dan informal. Sedangkan bentuk perluasannya adalah sebagai berikut :
1.      Guru mengadakan dialog dan pertemuan dengan orangtua.
2.      Guru dapat melibatkan orangtua dalam pengambilan keputusan yang berkenaan dengan usaha mendukung perkembangan anak.
3.      Guru dapat melakukan kunjungan ke rumah anak didik.
Faktor pendukung,   1. Orangtua peduli akan pendidikan anak.
                                  2. Sekolah bersifat terbuka menerima masukan orangtua.
Faktor penghambat,  1. Orangtua sibuk bekerja.
                                  2. Guru kurang dapat mengomunikasikan perkembangan
                                      anak.
B.  SARAN
Dari kesimpulan diatas, penulis dapat menyampaikan beberapa saran :
1.      Agar tenaga pendidik menyadari dan melaksanakan tugas dan peranannya sesuai dengan kurikulum yang berlaku.
2.      Agar diantara tenaga pendidik dan orangtua anak didik terjalin komunikasi sehat dan efektif.
3.      Lembaga Pendidikan memberikan peluang dan anjuran kepada orangtua untuk menyampaikan saran maupun kritikan yang membangun.
4.      Agar tenaga pendidik menjadi pengayom anak didik secara keseluruhan tanpa  perbedaan.                                                          10
      
BAB I
PENDAHULUAN
A.  Latar Belakang
Kunci pertama dalam mengarahkan pendidikan dan pembelajaran anak didik dalam suatu lembaga pendidikan adalah terletak pada seorang pendidik. Pendidik akan berhasil dalam mengembangkan pembelajarannya apabila mengenal anak didik melalui pribadi anak itu sendiri, lingkungan, dan keluarga.
Mulai bergaul dengan anak, guru akan dapat mengetahui pribadi, sifat-sifat, ciri-ciri, kemampuan, dan kesusahan. Semakin banyak bergaul, semakin mengerti tentang pribadi anak. Guru dapat menjadi teman dekat dan orangtua bagi anak didiknya serta memecahkan masalah bila mengenal anak dan mengerti, ikut merasakan masalah anak.
Peranan guru adalah mengembangkan dan memelihara aturan atau disiplin dalam kelas. Dalam masa usia dini, anak membutuhkan perkembangan motoriknya secara optimal. Hal ini sangat membutuhkan peran guru dalam pengembangan motoriknya di lingkungan lembaga pendidikan tempat anak diasah,asih, dan asuh. Keterlibatan orangtua dan guru sangat mendukung optimalisasi perkembangan motorik anak.
Dengan peran utama kedua pihak, akan terbentuk anak yang aktif dan kreatif serta kecerdasan otak juga akan terstimulan secara nyata. Perkembangan motorik anak yang baik, secara otomatis juga akan berpengaruh dengan perkembangan syaraf otak anak tersebut. Sumber data perkembangan anak dapat kita lihat melalui :
1.                  Orangtua
2.                  Anak sendiri
3.                  Lingkungan
4.                  Guru


 1
B.  Tujuan Penyusunan Makalah
1.      Agar mahasiswa memahami dan mengerti peranan utama seorang tenaga pendidik dalam suatu lembaga untuk dijadikan acuan kesuksesan sebagai guru.
2.      Kegiatan mandiri mahasiswa untuk mencari sumber-sumber maupun referensi lain yang menunjang materi mata kuliah.
3.      Tujuan utama adalah memenuhi tugas mata kuliah MPK motorik halus dan kasar dengan Dosen Pengampu : Dra.Hj.Arifah Imtihani.
C.  Perumusan Masalah
Dapat kami rumuskan masalah sebagai berikut :
1.      Apakah perkembangan motorik AUD itu?
2.      Mengapa perkembangan motorik merupakan perkembangan tecepat AUD?
3.      Faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi motorik anak?
4.      Apa peranan guru dalam perkembangan motorik anak?
D.  Batasan Masalah
Kami memperoleh batasan-batasan masalah materi yaitu :
1.      Perkembangan motorik anak merupakan perkembangan tercepat AUD
2.      Faktor-faktor yang berpengaruh terhadap perkembangan motorik anak
3.      Peranan guru dalam perkembangan motorik AUD
4.      Menjadi guru sukses dalam pendidikan dan pembelajaran
E.   Sistematika Penyusunan Makalah
Halaman Judul
Kata Pengantar
Daftar Isi
BAB I PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang Masalah
B.     Tujuan Penyusunan Makalah
C.     Perumusan Masalah
D.    Batasan Masalah
E.     Sistematika Penyusunan Masalah
2
BAB II PEMBAHASAN
A.    Pengertian perkembangan motorik AUD
B.     Faktor-faktor yang berpengaruh dalam perkembangan motorik anak
C.     Peranan guru dalam perkembangan motorik anak
D.    Menjadi guru berhasil dan sukses dalam pendidikan dan pembelajaran
BAB III PENUTUP
A.    Kesimpulan
B.     Saran
DAFTAR PUSTAKA



















3
BAB II
PEMBAHASAN

A.  Pengertian perkembangan motorik AUD
Masa anak usia dini (AUD) adalah masa dimana perkembangan fisik dan kemampuan anak berlangsung dengan sangat cepat, salahsatu perkembangan yang sedang berlangsung pada diri anak adalah motoriknya. Perkembangan motorik ini erat hubungannya dengan perkembangan kemampuan anak lainnya seperti kognitif dan social emosional anak. Proses tumbuhkembang kemampuan motorik anak berhubungan dengan proses tumbuhkembang kemampuan gerak anak.
Perkembangan kemampuan motorik anak akan dapat terlihat jelas melalui berbagai gerakan dan permainan yang dapat mereka lakukan. Oleh karena itu peningkatan ketrampilan fisik anak juga berhubungan erat dengan kegiatan bermain yang merupakan aktifitas utama anak. Semakin kuat dan terampilnya bergerak seorang anak membuat anak senang bermain dan tak lelah untuk menggerakkan seluruh anggota tubuh untuk bermain. Pergerakan anggota tubuh anak saat bermain mempunyai banyak manfaat pertumbuhan aspek kemampuan anak seperti kognitif, social dan emosional serta berperan penting pula untuk menjaga kesehatan tubuh anak.
Anak akan dapat tumbuh dengan wajar dan normal, jika alam sekelilingnya cukup sehat dan pemeliharaannya cukup baik. Sehingga pada anak akan terlihat perubahan dalam ukuran bagian jasmaniahnya, hal itu seiring bertambahnya umur. Selain itu bidang rohani akan terjadi perubahan berfikir, mengikuti dan berkehendak akan sesuatu sejajar dengan pertumbuhan jasmani.
Pelatihan gerak dan kegiatan fisik merupakan elemen yang sangat penting dalam pengembangan sosial anak sesuai dengan fase pertumbuhan dan perkembangan maka seorang anak akan melewati fase perubahan dan peningkatan gerak yang cepat. Hal ini juga berguna saat anak bermain dengan teman sebayanya akan didapat anak berkepemimpinan, kompetisi, dan penyelesaian masalahnya.

4

Pengalaman bermain harusnya menjadi elemen penting dalam program kegiatan perkembangan anak usia pra sekolah. Kurangnya pengalaman bermain dan atau kesempatan berpartisipasi dalam salahsatu kegiatan fisik dapat memperlambat pertumbuhan baik fisik maupun intelektual anak. Bermain merupakan tuntutan dan kebutuhan bagi anak usia dini (AUD) dan melatih perkembangan fisik motorik. Bermain berfungsi bagi anak untuk dapat meningkatkan perkembangan koordinasi gerak tangan, kemampuan anak menggerakkan jari tangan.
Salahsatu pembelajaran anak usia dini (AUD) adalah guru berupaya melatih perkembangan motorik anak dengan menggunakan model pembelajaran yang berbeda-beda. Melatih perkembangan motorik anak tidak dapat dipaksa tetapi harus mengadu pada minat dan kebutuhan anak. Melatih perkembangan motorik anak usia dini (AUD) dapat dilakukan dengan berbagai bentuk permainan termasuk bermain plastisin, meremas kertas, meronce, mewarnai gambar, nyanyi dan tepuk,dll.
B.  Faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan motorik anak
Ada beberapa factor berpengaruh terhadap perkembangan motorik anak, yaitu :
1.      Kematangan, kemampuan anak melakukan gerakan motorik sangat ditentukan oleh kematangan syaraf yang mengatur gerakan tersebut. Pada waktu anak dilahirkan syaraf-syaraf yang ada dipusat susunan syaraf belum berkembang dan berfungsi sesuai dengan fungsinya, yaitu mengontrol gerakan-gerakan motorik. Pada usia lebih kurang 5 th, syaraf-syaraf ini sudah mencapai kematangan dan menstimulasi berbagai kegiatan motorik. Otot-otot kasar mengontrol gerakan motorik kasar, seperti berjalan, berlari, melompat dan berlutut, berkembang lebih cepat bila dibandingkan dengan otot-otot halus yang mengontrol kegiatan motorik halus seperti menggunakan jari-jari tangan untuk menyusun puzzle, memegang pensil atau gunting, membentuk dengan plastisin atau tanah liat dan sebagainya.

5
2.      Urutan
Pada usia 5 th anak telah memiliki kemampuan motorik yang bersifat kompleks yaitu kemampuan untuk mengkoordinasikan gerakan motorik dengan seimbang seperti berlari sambil melompat mengendarai sepeda.

3.      Latihan
Beberapa kebutuhan anak usia dini yang berkaitan dengan pengembangan motoriknya perlu dilakukan latihan dengan bimbingan guru. Banyak latihan motorik kasar maupun motorik halus. Kebutuhan untuk bergerak dan kebutuhan untuk mengungkapkan perasaan terdapat pada tiap insane sejak dilahirkan. Kedua kebutuhan tersebut dapat disalurkan dengan bermain melalui program pelatihan gerakan bagi AUD.

4.      Motivasi
Motivasi yang datang dari dalam diri anak perlu didukung dengan motivasi yang datang dari luar. Misalnya dengan memberikan kesempatan pada anak untuk melakukan berbagai kegiatan gerak motorik serta menyediakan berbagai sarana dan prasarana yang dibutuhkan anak. Pengaruh kesempatan dan kebebasan anak untuk bergerak pada usia muda mengandung implikasi terhadap pentingnya perkembangan ketrampilan gerak anak. Kurangnya kesadaran orang dewasa termasuk guru-guru akan hal ini mengakibatkan langsung terhadap berkurangnya keuntungan yang dapat diperoleh, terutama untuk mencegah pengaruh yang menghambat tumbuhkembang anak secara keseluruhan.

5.      Pengalaman
Perkembangan gerakan merupakan dasar bagi perkembangan berikutnya. Latihan dan pendidikan gerak pada anak usia dini lebih ditujukan bagi pengayaan gerak, pemberian pengalaman yang membangkitkan rasa senang dalam suasana riang gembira anak.



6
Motorik merupakan perkembangan pengendalian gerakan tubuh melalui kegiatan terkoordinir antara susunan syaraf, otot, dan spinal cord ( Endah, 2008 ).
Usia emas dalam perkembangan motorik adalah “Middle Childhood” atau masa anak-anak. Pada usia ini kesehatan fisik anak mulai stabil. Pendekatan seni dalam pembelajaran mendukung perkembangan motorik halus anak seperti menggambar dekoratif. Adapun perkembangan motorik meliputi kasar dan halus. Dalam perkembangan anak biasanya kemampuan motorik kasar lebih dahulu berkembang daripada kemampuan motorik halaus.
C.  Peranan guru dalam perkembangan motorik anak
Guru sangat mempengaruhi perkembangan anak dalam proses identifikasi. Guru yang berhasil adalah guru yang mengenal anak melalui pribadi anak itu sendiri, lingkungan dan keluarga. Dalam menyampaikan pembelajaran, guru wajib :
1.      Memahami pribadi anak,
a.       Penampilan fisik, apakah ada cacat tubuh?
b.      Motorik lemah/kuat
c.       Emosionalitas : mudah tersinggung, menangis, marah, tertutup, agresif, terbuka.
d.      Cara berbicara.
   Mulai bergaul dengan anak, guru akan dapat mengetahui pribadi, sifat-sifat, ciri-ciri, kemampuan dan kesusahan.Semakin banyak bergaul, semakin mengerti tentang pribadi anak.
2.      Mengenal lingkungan keluarga anak

Guru perlu mengetahui latar belakang kehidupan anak. Rumah dan keluarga adalah lingkungan hidup pertama, anak memperoleh pengalaman-pengalaman pertama yang mempengaruhi jalan hidupnya. Lingkungan hidup pertama yaitu keluarga yang memberi tantangan pada anak supaya dapat menyesuaikan terhadap lingkungan hidupnya.



7

3.      Mengenal dunia disekitar anak/lingkungan

Lingkungan adalah segala sesuatu yang ada diluar kita. Pengaruh lingkungan terhadap anak dapat dibagi menjadi dua :
a.       Pengaruh lingkungan yang disengaja : pendidikan, pengajaran.
b.      Pengaruh lingkungan yang tidak disengaja : ini diterima oleh setiap orang dari lingkungan yang hidup iklim dan kebiasaan-kebiasaan.
Guru harus mengetahui bahwa salahsatu factor yang mempengaruhi perkembangan anak adalah lingkungan. Beberapa hal yang dapat dilakukan guru dalam mengembangkan motorik anak :
-Menentukan kegiatan bermain yang terencana sesuai tujuan yang hendak dicapai.
-Menyediakan alat permainan yang aman dan sesuai tahapan usia.
-Memantau kegiatan bermain anak agar terjalin kerja sama antar anak.
-Keselarasan antara materi permainan dengan tema sesuai standar kompetensi anak usia dini.
-Mengetahui bahwa perkembangan motorik anak selaras dengan perkembangan otot-otot syaraf lain.
-Mengadakan kegiatan yang bervariasi, kreatif, dan inovatif.





8
D.  Menjadi guru berhasil dan sukses dalam pendidikan maupun pembelajaran

Guru harus mampu membangun pribadinya sebagai figure idola anak didik, sumber referensi kepribadian anak didik. Untuk itu guru harus mampu berperan sebagai inspirator, motivator, serta konselor dalam proses pembentukan pribadi anak didik.

˃˃ Sebagai inspirator, pribadi guru harus mampu menebarkan sikap dan perilaku yang menginspirasi anak didik untuk bersikap dan berperilaku seperti gurunya.

>> Sebagai motivator, pribadi guru harus mampu menjalarkan semangat dirinya sehingga terbentuk motivasi tinggi.

>> Sebagai konselor, guru harus mampu menampung kegelisahan dan keluh kesah anak didik sehingga mereka merasa nyaman bersama gurunya dalam memecahkan masalah.

Beberapa sifat yang perlu dibangun guru :

“Sikap tenang, teguh dan tegas, rajin dan kuat, gembira, simpati, hangat, waspada, terbuka dan adil, toleran, kompeten. “

Bila sifat-sifat tersebut dimiliki seorang guru maka ketika dia berkomunikasi dengan anak didiknya, sifat tersebut akan mewarnai sikap dan perilakunya sehingga mengalirkan energy kepada anak didik untuk meneladaninya.





9
DAFTAR ISI
Halaman Judul……………………………………………………………………………i
Kata Pengantar…………………………………………………………………………..ii
Daftar isi………………………………………………………………………………...iii
BAB I PENDAHULUAN………………………………………………………………..1
A.    Latar Belakang Masalah………………………………………………………….1
B.     Tujuan Penyusunan Makalah……………………………………………………..2
C.     Batasan Masalah………………………………………………………………….3
D.    Sistematika Penyusunan Makalah…………………………................................3
BAB II PEMBAHASAN………………………………………………………………...4
A.    Pengertian perkembangan motorik anak………………………………………...4
B.     Faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan motorik anak……………….5
C.     Peranan guru dalam mengembangkan motorik anak……………………………7
D.    Menjadi guru berhasil dan sukses dalam pendidikan maupun pembelajaran…...9
BAB III PENUTUP……………………………………………………………………..10
A.    Kesimpulan……………………………………………………………………...10
B.     Saran…………………………………………………………………………….10
DAFTAR PUSTAKA………………………………………………………………......11

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar